Kebaya wisuda yang muahaall (bagi saya)..

Ada cerita lucu sebelum wisuda. Untuk wisuda bagi yang cewek di universitas saya harus menggunakan kebaya atau pakaian muslim plus jilbab. Jadi kurang lebih sebulan setengah sebelum wisuda saya menyempatkan diri searching-searching kebaya yang oke. Akhirnya saya, Fhara, dan CahSlow muter-muter nyari kebaya jadi. Pertama saya ke butik apa ya saya lupa namanya, pokonya di daerah Jakal Km 6 an gitu (setelah Super Indo dan Mirota). Begitu masuk ke dalam, saya, Fhara, dan CahSlow terkagum2 melihat kebaya yang dipajang di sana (dan perasaan saya langsung nggak enak). Dan benar apa kata perasaan saya, begitu ngelihat harganya, waaakksss yang paling murah aja masih hitungan jutaan.. Huhuhuhu, akhirnya kami bertiga mengambil langkah seribu, karena nggak mungkin banget beli kebaya buat wisuda seharga itu. Trus kami bertiga ke butik Widyawati, ya dekat2 situ lah.  Pas masuk, takjub lagi deh ngelihat kebaya-kebaya yang ada di sana, suwer keren-keren banget dah. Tapi sekali lagi kami bertiga juga dibikin takjub dengan harga kebaya yang muahal-muahal itu. Waakkksss kalau semahal itu sih sayang banget kalau cuma buat wisuda, kecuali buat acara nikahan.

Acara beli kebaya jadi batal deh, akhirnya pergi ke jalan Solo, beli kain di sana. Hehehe ternyata beli kain buat kebaya mahal juga ya. Setelah milih-milih, saya jatuh hati sama kain warna ungu (sebenarnya nggak ungu2 banget sih tapi saya nggak tahu warna apa itu jadi saya sebut saja ungu). Untuk kain itu saja saya harus merogoh kocek saya sebanyak 400rb rupiah.. Buat anak kost kayak saya, sayang banget kali ya ngeluarin duit segitu banyak. Hehhehe, tapi lucunya gara-gara beli kain seharga segitu, saya dapat bonus dari toko tempat saya beli kain. Tapi justru bonusan ini yang bikin saya, Fhara, dan CahSlow yang tadinya udah bete dan capek, jadi ketawa lagi. Mau tahu bonusnya? 5 kg gula pasir!!! Hahahhaha… berat banget bawanya.. Ujung-ujungnya saya nggak dapat untung dari bonus gula itu, karena gula sebanyak itu kan nggak mungkin saya pakai sendiri. Jadi saya kasih aja ke bapak penjaga kost.

Sebulan sebelum wisuda saya baru mau menjahitkan kain kebaya saya. Kebetulan Rani tahu tempat jahit yang bagus. Akhirnya saya dan Fhara kesana. Setelah mencari model dan ngukur-ngukur, saya dan Fhara janjian sama mbak Nuril (mbak yang punya modiste itu) kalau kebaya kami berdua harus sudah jadi 3 minggu yang akan datang. Dan mbak Nuril menyanggupinya. Tunggu punya tunggu, ternyata 3 minggu kemudian, kebaya kami berdua belum ada yang jadi, kami nunggu sehari lagi, sehari lagi, sehari lagi, sehari lagi, sampai akhirnya 2 hari menjelang wisuda, kebaya baru jadi. Aku dan Fhara ngomel2 seharian..soalnya mbak Nuril kan udah janji 3 minggu pasti selesai, malah molor banget. Dan pas bayar, saya terkaget-kaget karena harus membayar 300rb.. Huuhuhu, setelah saya pikir2 kebaya saya itu harganya 700rb, mahal banget buat ukuran saya!! Dan bodohnya pas wisuda saya lupa foto pakai kebaya itu, karena selama wisuda saya pakai toga dan lupa ngelepas toganya!!! Huuuuu………….

Pengacara…

sudah lama sekali saya nggak posting di web, kata Chubbydut, saya orangnya gampang bosan sama sesuatu hal, kalau lagi semangat ya semangat banget tapi paling cuma sebentar. Memang bener, tadinya saya semangat sekali posting blog saya, tapi semakin ke sini semakin malas.

Udah beberapa bulan sejak postingan saya yang terakhir, banyak banget cerita yang belum sempat di posting, termasuk wisuda saya!! Hehehe, akhirnya saya lulus juga. Setelah melewati begitu banyak rintangan dan cobaan yang berat banget, dibantai pas pendadaran, Alhamdulillah akhirnya saya lulus juga dan TA saya dapat A.. makasih banyak Pak Taufiq Hidayat, dosen pembimbing saya. Beliau sudah membantu saya sampai saya bisa lulus dengan hasil memuaskan pada tanggal 30 Mei 2008. Chbbydut bilang dia bangga banget sama saya karena nggak nyangka saya bisa cepat lulus dan bisa cumlaude (wah dia menyangsikan kehebatan saya..). Dan saya terharu banget waktu dia bilang dia bangga sama saya, karena selama pacaran sama dia, dia nggak pernah sekali pun bangga sama kemampuan saya.

Akhirnya tanggal 26 Juli 2008 saya wisuda, bahagia banget soalnya wisuda bareng sama temen-temen (except Rani dan Nisa). Senang sedih campur aduk jadi satu. Tapi yang paling bikin terharu, adalah gimana bangganya orangtua saya sama saya. Secara saya anak pertama di keluarga yang berhasil punya gelar.

Tapi bahagianya wisuda ternyata cuma sampai di situ doank. Buktinya setelah wisuda saya malah bingung gini. Malah jadi pengacara (pengangguran nggak ada acara).. :((  Bener juga kata Chubbydut, dia bilang hidup itu nggak akan pernah mudah. Kita berhasil melewati satu step dalam hidup kita, maka akan banyak step lagi yang bakal kita hadapi, semakin tinggi tanjakannya dan semakin susah. Hufffhh semoga saja saya bisa dapat kerja secepatnya, bosan banget nganggur, kalau banyak duit sih nggakmasalah..hehehheehe..

Hopeless

Sudah beberapa hari ini saya hilir mudik nggak karuan di kampus. Alasannya apalagi kalau buka TA. soalnya pacar saya minta saya kalau bisa daftar pendadaran bulan ini. Dan yang menyebalkan, pendaftaran pendadaran bulan ini terakhir besok tanggal 15 gitu. Walhasil saya harus mengumpulkan syarat2 yang banyak banget. Syarat-syaratnya antara lain:

  1. Skripsi rangkap 3, tanda tangani dosen Pembimbing
  2. Surat pengajuan ujian pendadaran yang ditandatangani Kajur
  3. Kartu Konsultasi
  4. Surat Keterangan Tutup Teori
  5. STTB SLTA 2 lembar legalisir
  6. Akte kelahiran 1 lembar legalisisr
  7. Surat selesai tugas akhir/penelitian dari perusahaan
  8. Foto warna rangkap 5 ukuran 4×6 dengan latar belakang warna biru UII : putra jas hitam dan berdasi, putri kebaya/berjilbab
  9. SPP angsuran 1&2 ujian pendadaran ganjil, SPP angsuran 3&4 ujian pendadarn genap
  10. Kwitansi pembayaran pendadaran
  11. Sertifikat TOEFL score minimal 400
  12. Transkrip nilai

Walhasil karena persyaratan yang begitu banyak, saya jadi kalang kabut mengumpulkan semuanya. Saya sudah mau menyerah tapi pacar saya terus memberi semangat kalau saya pasti bisa melewati ini semua.

Hari Senin tanggal 12, sekitar jam 8 kurang saya berangkat ke UNY untuk melakukan test TOEFL harian yang satu hari langsung jadi. Dari jam 9-12 test dimulai terus saya ke kampus untuk bimbingan dan untuk minta acc laporan ke dosen pembimbing saya. Ternyata abstraksi saya salah dan takarir saya kebanyakan. Setelah itu saya ke bagian nilai untuk mengambil surat keterangan tutup teori dan sekali lagi saya harus kecewa karena untuk mengambil surat itu saya harus memperlihatkan KTM saya, padahal KTM saya masih nangkring di Wahana entah sejak kapan. Dari kampus saya menuju Wahana untuk ngambil KTM saya, dan kena denda lumayan banyak lah. Habis itu saya ke UNY untuk mengambil hasil TOEFL saya dan sertifikatnya, ternyata cuma dapat score 490 jadi tidak bisa mengalahkan TOEFL pacar saya yang 500 lebih. Hikz.. Dari UNY saya melaju ke Kencana untuk foto ijazah. Ternyata foto nggak penting kayak gitu menghabiskan dana 180rb!!! Bahkan biaya makeup+sanggul lebih mahal daripada biaya fotonya. Hiks demi daftar pendadaran deh.. Malamnya saya di kost untuk belajar buat presentasi progress besok. What a busy day!! Hari Selasa tanggal 13, saya progress, dosen pengujinya pak Taufiq (dosen pembimbing saya sendiri) dan bu Lizda (dulu dosen pembimbing KP saya), sekali lagi Alhamdulillah keberuntungan masih ada di pihak saya, progress lewat begitu aja walaupun gugup banget dan sempat mual dan mau muntah sebelum masuk ruangan. Syukur banget cuma ada revisi dikit. Lega banget.. Pulangnya saya ditemani Fhara dan Cahslow cari kebaya yang udah jadi (niat hati pengen ngejar wisuda tanggal 31 Mei 2008), qt bertiga ke butik-butik gitu dan keluar dengantangan hampa karena 1 set kebaya lengkap yang udah jadi paling murah harganya sekitar 1jtan!! Weiks padahal saya lagi nggak punya duit. Akhirnya kami memutuskan untuk menjahitkan kebaya saja. Tujuan selanjutnya yaitu ke Jl. solo di sana kan banyak tuh toko tekstil gitu, muter-muter-muter, qt bertiga jatuh cinta sama sebuah kain kebaya warna ungu gitu, setelah diitung2 harganya sekitar 400rban, karena udah jatuh cinta sama kain itu, saya memutuskan untuk memilih kain itu tapi pacar saya pengennya saya beli kain warna putih (woiii emangnya mau nikah!! Ini kan buat wisuda), setelah perdebatan dan konsultasi yang lumayan lama, akhirnya saya tetap memutuskan untuk memilih kain warna ungu. Lucunya dari toko kainnya saya dapat bonus Gula 5kg (toko yang aneh, kenapa nggak kasih potongan harga aja kan lebih bermanfaat). Pulangnya mampir ke Kencana buat ngambil foto saya yang kemarin, hasilnya saya terlihat sangat BULAT!! Malamnya dikost saya sempat ngobrol sama teman kost saya si Vivi, ternyata kata si Vivi, pendaftaran wisuda udah ditutup tanggal 8 Mei 2008 kemarin, saya langsung shock, kaget, dan kecewa, gimana nggak saya sudah capek2 cari2 kebaya, muter-muter sampai kaki pegel dan ternyata saya tetap nggak bisa wisuda tanggal 31 Mei. Hikz… saya mau nangis.. Hari Rabu tanggal 14 Mei alias hari ini, jam 12.30 saya ke kampus, sebelumnya saya juga bayar uang pendadaran yang jumlahnya 250rb di rektorat. Niat hati mau acc laporan hari ini, ternyata pak Taufiq nggak ada hari ini. Hikz dah gitu mau ngejar tanda tangan pak Yudi juga pak Yudi nya udah pulang. Waaaahhh sial banget hari ini.. Kemarin-kemarin saya ngerasa beruntung terus tapi lambat laun keberuntungan saya mulai sirna..Apa keberuntungan itu masih berpihak sama saya??

MUSIK YANG PERNAH HINGGAP DI HIDUP SAYA

Dari kecil saya suka mendengarkan lagu dan suka banget menyanyi. Dulu saya selalu mengkoleksi kaset-kaset artis cilik seperti, Trio Kwek Kwek, Chikita Meidy, Saskia dan Geofani, Joshua, Agnes Monica dsb (kebetulan saya memang kurang lebih seangkatan mereka). Sekitar SD saya sudah biasa mendengarkan musik orang dewasa di MTV. Walaupun waktu seumur segitu, tayangan di MTV terlalu vulgar tapi saya nggak bisa melalui hari saya tanpa MTV. Saya lumayan tahu musik-musik luar jaman itu, Cuma payahnya saya seringnya cuma tahu lagunya dan nggak tahu siapa penyanyinya (maklum anak-anak).
Chapter 1 Pas kelas 6 SD, mulailah jaman boyband bermunculan, mulai dari Take That, Boyzone, Backstreet Boys, dan Spoce Girls. Wah dulu semua abg seperti saya tergila-gila sama mereka. Mulai dari beli kaset, cari majalah yang ada artikel tentang mereka, cari pin up dan poster-poster mereka, dan gila-gilaan menempeli dinding kamar dengan poster-poster mereka. Dulu saya sempat ngefans berat sama Backstreet Boys, terlebih karena ngelihat cakepnya Nick Carter (sekarang juga masih cakep banget!!). Saya hapal banget sama lagu-lagunya dan selalu berteriak heboh kalau ada video klipnya di TV.
Chapter 2 Pas kelas 1 SMP, saya beralih ngefans banget sama Westlife karena waktu itu Backstreet Boys sudah telalu banyak yang ngefans. Saya termasuk kategori orang yang suka sama band atau penyanyi bagus yang nggak pasaran dan orisinil. Dulu saya pertama kali suka sama Westlife jaman mereka belum terlalu terkenal. Saya sampai rela keluar duit buat beli kaset dan vcd asli mereka. Hiks padahal jaman segitu jelas uang jajan saya nggak cukup buat beli-beli kayak gitu jadi terpaksa deh saya nabung dan minta tambahan uang dari orang tua. Saya juga memantau perkembangan mereka lewat majalah dsb. Selain itu muncul juga Britney Spears yang langsung menarik perhatian saya. Wah bagi saya dulu Britney bener-bener kere abis dah. Udah cantik, nggak seronok, suara bagus, dan dance nya juga bagus. Lagu-lagunya juga asyik banget buat didengerin. Langsung deh saya mengkoleksi kaset-kasetnya dan segala pernak-pernik tentang Britney. Selain itu juga bermunculan banyak the next Britney, misal Christina Aguilera. Untuk penyanyi atau band lokal waktu itu saya juga lumayan ngefans sama Sheila On Seven, jaman dulu lagu-lagu mereka itu pas banget buat masa-masa puber yang seumuran saya. Saya juga sempat nonton konser mereka yang pertama di Banjarmasin (tapi sial banget karena ngantri dari pagi dan saya cuma sempat makan mie goreng doank walhasil saya pingsan di sana, masih mending kalau Cuma pingsan, habis itu saya ditinggal sama teman-teman saya dan terpaksa pulang minta jemput sama kakaknya teman saya). Tapi tingkat ngefans-an saya sama Sheila On Seven cuma seujung jari, karena habis itu banyak banget band lokal yang merajai pasar musik kayak Padi, Jikustik, Cokelat dsb.
Chapter 3 Akhirnya ke ngefans-an saya sama Westlife juga berakhir seiring dengan semakin terkenalnya mereka di dunia ini, dan kelakuan mereka yang semakin aneh-aneh. Dan semakin bertambah umur, saya juga semakin bertambah dewasa memilih musik yang saya suka. Selanjutnya nggak ada penyanyi atau band yang benar-benar saya suka karena rata-rata juga sama aja. Semakin banyak penyanyi dan band yang identik. Lagian saya juga kehilangan beberapa memori saya antara kelas 3 SMP – 2 SMA an. Banyak yang saya lupa, bahkan saya banyak nggak ingat teman sekolah dan guru yang mengajar saya (I’m sorry!!)
Chapter 4 Kelas 3 SMA saya suka sama pendatang baru The Rain dan Ratu. Kebetulan waktu itu lagu-lagu The Rain banyak yang menyentuh hati, makanya saya jadi suka. Saya suka lirik-liriknya yang banyak sesuai dengan kehidupan saya. Saya juga langsung jatuh cinta sama Ratu karena waktu itu setahu saya belum ada duo perempuan seperti mereka dan suaranya Pinkan itu lho orisinil banget. Tapi seperti biasanya kesukaan saya pada mereka menguap begitu saja karena lagu-lagunya yang membosankan kalau sering didengerin.
Chapter 5 Pas kuliah kesukaan saya terhadap musik berubah banget. Saya suka banget sama Simple Plan. Saya juga nggak ingat kenapa saya tiba-tiba suka sama Simple Plan. Pokonya saya jadi suka aja. Dan saya sukanya telat karena mereka sudah punya album sejak saya masih SMA tapi saya baru tahunya waktu sudah kuliah. Dan mulai sejak itu saya juga jadi punya jiwa berontak. Termasuk dalam hal dandanan. Saya jadi suka yang gayanya punk dsb. (Gara-gara ini saya juga akhirnya memutuskan untuk piercing!! Di telinga, hidung, juga lidah).
Chapter 6 Simple Plan mulai hilang dari industri musik. Bahkan jarak album kedua mereka dan ketiga mereka lumayan jauh banget. Saya juga jadi nggak mengikuti perkembangan mereka lagi. Sekitar semester 7 – 8 saya tergila-gila sama My Chemical Romance. Sebenarnya sudah dari SMA saya suka banget sama My Chemical Romance. Tapi baru akhir-akhir ini yang tegila-gila banget. Dan kebetulan banget pas saya lagi tergila-gilanya sama My Chemical Romance, tanggal 31 Januari 2008, mereka manggung di Jakarta dalam formasi lengkap. Mendadak banget pokoknya. Bahkan saya benar-benar lagi nggak punya duit buat beli tiket yang harganya 500rb untuk festival, dan juga ongkos kereta pulang pergi. Terpaksa lah saya pinjam duit si Mas (kata si Mas saya punya bakat ngutang saking seringnya ngutang sama dia!!) Saya juga sempat mentato tangan saya (temporary tatto) dengan tulisan My Chemical Romance. Demi kecintaan saya terhadap My Chemical Romance, saya akhirnya pergi ke Jakarta untuk pertama kalinya dalam hidup saya (saya jadi terharu). Dan konser itu totally mengesankan. Gila abis!! Keren buangggeeedddhhh dah! (Cerita selengkapnya ada di blog si Mas) Nggak akan terlupakan seumur hidup saya. Setelah konser pun saya masih seperti mimpi, karena ini impian saya yang jadi kenyataan. Dan 500rb nggak terbuang sia-sia. Saya cinta mati dah sama My Chemical Romance.

PHOBIA

Banyak orang yang phobia terhadap sesuatu, misalnya phobia ketinggian, phobia ruangan sempit, phobia kegelapan, phobia terhadap hewan tertentu, phobia bulu dsb. Saya juga termasuk penganut aliran phobia terhadap sesuatu. Lucunya saya phobia terhadap bawang. Yak, bawang merah dan bawang putih! Saya juga nggak sadar sejak kapan saya phobia terhadap bawang, tapi mungkin sudah sejak dari lahir. Saya benci banget sama aroma bawang yang nggak enak. Walaupun dari jarak yang lumayan jauh saya bisa mencium bau bawang yang bisa bikin perasaan saya nggak karuan. Saya juga benci melihat bentuknya. Kalau melihat bentuknya saja saya langsung jadi mual dan mau muntah.
Dulu kalau Ibu saya mengajak ke pasar, saya paling malas ikut kecuali terpaksa banget. Soalnya si pasar adalah surganya bawang. Di mana-mana para pedagang menjual bawang, belum lagi kulit-kulitnya berceceran di sepanjang jalan. Hiii (menulis tentang ini juga bikin saya harus menahan keinginan untuk muntah).  Pokoknya saya benci sekali sama bawang merah dan bawang putih. Titik.
Kejadian paling buruk yang pernah terjadi dengan saya karena phobia saya ini banyak. Dulu waktu kecil adik saya suka ngejar-ngejar saya sambil bawang bawang yang ditusuk di lidi. Adik saya senang banget kalau saya menjerit ketakutan. Trus ada juga kejadian waktu saya masih SMP. Ayah saya beli nasi goreng gitu. Nah, pas saya makan ada sesuatu yang mirip ampela (sumpah mirip banget!), dan pas udah digigit, ternyata saya menggigit bawang utuh yang digoreng!! Gila aja bisa-bisanya saya sampai tertipu!! Habis itu saya muntah-muntah dan saya bersumpah nggak akan mau lagi makan nasi goreng di tempat itu. Perasaan d tempat lain juga nggak ada nasi goreng dengan lauk bawang goreng utuh (tempat makan yang aneh). Trus ada juga kejadian lain yaitu waktu saya kelas 3 SMA, ada praktikum biologi yang mengharuskan praktik menggunakan irisan bawang. Sumpah deh saya takut banget. Saya udah panik banget, untungnya praktikumnya satu kelompok. Jadi saya sok mengerjakan yang lain.
Jujur ini baru pertama kalinya saya menceritakan pada publik kalau saya mengidap phobia terhadap bawang. Selama ini saya nggak berani cerita bahkan kepada teman dekat saya. Cuma keluarga saja yang tahu dan sekarang si Mas. Saya nggak mau cerita karena saya malu, selain itu saya takutnya malah mereka mengerjai saya karena saya takut sama bawang. Soalnya orang-orang nggak tahu sih gimana menderitanya menjadi seorang yang phobia terhadap sesuatu. Ini bukan sekedar takut biasa. Saya juga lumayan takut sama air karena saya nggak bisa berenang. Tapi bukan berarti saya nggak mandi kan. Na phobia saya itu beda. Saya benar-benar bisa merasa takut, panas dingin, dan gelisah kalau harus berada di dekat bawang.
Tapi ada satu hal yang aneh banget!! Saya bisa makan bawang goreng (hahahaha phobia yang aneh!!) Malahan saya suka makan nasi yang ada taburan bawang gorengnya. Saya jadi bingung, sebenarnya saya phobia atau bukan sih. Tapi bener deh, saya benar-benar takut sama bawang.
Kata Ibu saya, kemungkinan saya phobia bawang sudah sejak lahir. Kata beliau, sewaktu beliau hamil benci banget sama yang namanya bawang. Wah saya nggak tahu juga sih hal itu berhubungan atau nggak. Selama ini sih saya nggak peduli dengan phobia saya itu. Soalnya dari kecil saya nggak pernah masak di rumah. Ibu dan Ayah saya juga nggak pernah memaksa saya untuk belajar masak. Sebetulnya saya hobi masak dan kata Ibu saya punya bakat untuk masak, tapi sayang sekali karena saya phobia bawang, jadi ya susah. Saya baru panik sekarang-sekarang ini. Saya nggak bisa membayangkan kalau saya menikah, punya suami dan punya anak, mau saya kasih makan apa mereka kalau saya phobia sama bawang. Padahal bumbu wajib buat masakan Indonesia kan bawang. Duh, saya jadi sedih. Jangan-jangan suami saya nantinya bakal ninggalin saya karena saya nggak bisa masak. Saya juga suka iri sama tetangga sebelah kamar saya yang jago banget masak. Dia sering banget masakin berbagai makanan buat pacarnya. Pasti pacarnya senang punya cewek kayak dia.
Akhirnya si Mas membujuk saya untuk pergi ke hypnoterapis. Katanya bisa buat menyembuhkan phobia. Asal saya benar-benar punya keinginan. Saya juga pernah lihat di TV, memang ada seseorang yang sembuh dari phobia nya terhadap polisi setelah dia satang ke hypnoterapis. Saya sih pengen-pengen saja, tapi malas kalau harus keluar duit banyak buat terapi. Padahal saya kan masih berstatus mahasiswa dan punya kebutuhan (untuk make up, body care, baju dll) yang banyak. 😀 Si Mas sih berniat untuk membiayai terapi saya, tapi kasihan juga secara si Mas juga baru satu tahun ini kerjanya. Malah belum jadi pegawai tetap pula. Saya nggak pengen ngerepotin si Mas (tapi kalau emang mau bayarin sih dengan senang hati, saya jadi enak!!). Masalahnya sampai sekarang saya dan si Mas belum menemukan tempat buat hypnoterapi di daerah Jogjakarta atau Jakarta. Jadi kalau para blogger sekalian tahu, kasih tahu saya yah.. Mohon bantuannya!!

Gossip Virus HP yang Mematikan

Pagi-pagi sekali, sekitar jam 10 (Bagi saya jam 10 adalah pagi buta karena saya tiap malam baru tidur jam 3 pagi ke atas atau habis Subuh kadang-kadang), Ibu saya telepon. Tumben banget karena Ibu atau Ayah saya jarang sekali telepon, bisa dibilang dalam sebulan belum tentu sekali mereka telepon saya. Ibu telepon menanyakan skripsi saya, kapan saya sidang dan kapan saya wisuda. Dan Ibu mendoakan saya cepat dapat kerja.

Trus.. Ibu nanya soal virus lewat hp..(oops apaan nie). Terus terang saya belum sama sekali mendengar tentang virus lewat hp. Menurut Ibu saya, tante saya mendapatkan sms kalau jam 11 nanti ada virus hp yang menyebar lewat telepon dari nomor nggak jelas gitu, dan kalau diangkat bisa bikin orang yang nerima telepon mati. Waksss saya benar-benar ketinggalan berita. Saya bilang sama Ibu saya untuk tidak panik karena itu biasanya cuma isu belaka.

Dan saya browsing di internet tetang gossip ini. Ternyata beritanya udah heboh banget. Dan katanya di beberapa daerah udah maan korban. Masa sih? Saya nggak bisa percaya tuh, masa ada sih yang kayak gitu? Katanya virus itu pakai media inframerah. Secara ilmiah sih mungkin aja benar. Tapi kok tetap aja aneh. Dan di beberapa gossip yang beredar, momor penelepon misterius ini menggunakan angka 666 yang katanya milik provider baru Axis. Hmm.. kalau menurut saya sih berita ini mungkin disebarkan oleh orang-orang yang ingin menjatuhkan nama Axis. Mungkin juga sih..

Tentang Keisha

Si mas baru punya keponakan cewek, namanya Keisha. Dari habis lahir sampai hari ini, si Mas rajin mengirimkan mms yang isinya fotonya Keisha.. Lucu banget deh.. jiwa keibuan saya langsung muncul. Saya jadi membayangkan gimana senang dan terharunya jadi seorang Ibu. Ngeliat bayi selucu dan seimut Keisha, dalam hati saya jadi pengen nangis (terharu). Pantas saja si Mas buru-buru pengen pulang ke Jogja bukan lagi buat ketemu saya, tapi kepengen ketemu keponakan barunya itu. Sayang saya nggak bisa ngelihat Keisha secara langsung, tapi nggak apa-apa deh, liat fotonya aja dulu.

Gara-gara itu saya jadi punya cita-cita baru, yaitu pengen jadi seorang Ibu..